Ceriwis

Surat Pembaca Posting ataupun baca komentar,keluhan ataupun laporan dari orang-orang dengan pengalaman baik/buruk.

Mau Pasang Banner/Iklan? Klik disini Rahasia Seni Bercinta Dari Kitab Smaragama Sesi Kepuasan Perempuan - Ceriwis - Komunitas dan Forum Jual Beli
  #1  
Old 24th July
Gusnan's Avatar
Gusnan Gusnan is offline
Moderator
 
Join Date: Jun 2013
Posts: 27,725
Rep Power: 43
Gusnan memiliki kawan yg banyakGusnan memiliki kawan yg banyakGusnan memiliki kawan yg banyak
Default Rahasia Seni Bercinta Dari Kitab Smaragama Sesi Kepuasan Perempuan


Kitab Seni Bercinta Smaragama karya Harry Tjahyono, Wajib dibaca


Seperti halnya pasangan pengantin baru,


yang setiap saat selalu ingin bermanja dan bercumbu, dan yang gairah birahinya masih mudah nian terpicu, perilaku Sangaji dan Salindri juga begitu itu.


Maka tatkala Sangaji mendaratkan ciuman,


yang disambut Salindri dengan sepenuh kemesraan, keduanya lantas merapat erat dalam hangat pelukan, membiarkan seluruh emosi dan segenap kesadaran, luluh melenyap di dalam derasnya arus percintaan, namun ketika hanya oleh satu tekanan yang ringan, Salindri mendesis dan menyeringai kesakitan,


Sangaji dengan bijak mengambil keputusan,


untuk menghentikan percintaan di tengah jalan,


dan Salindri yang merasa telah mengecewakan,


dengan penuh penyesalan minta dimaafkan.


Mendengar itu Sangaji langsung menjawab:


"Justru akulah yang pantas mendapatkan azab, lantaran berperilaku seperti manusia tak beradab.”


Salindri pun bertanya dengan suara sendu:


'Wahai suamiku..., kenapa bicara seperti itu?


Ataukah itu berarti engkau tidak memaafkan aku?"


Sangaji menggeleng sambil berkata:


“Kalau untukmu maafku selalu tersedia,


justru maafkanlah aku yang telah begitu tega,


menyakiti dan bahkan nyaris membuatmu celaka, lantaran melupakan wejangan Kitab Smaragama."


Sangaji menatap tajam bola mata Sangaji,


kemudian berbisik perlahan dan hati-hati:


“Maukah kau membacakan bab itu lagi?"


Sangaji mengangguk dan bangkit duduk,


dan membaca Kitab Smaragama dengan khusyuk.


Setelah melewati indahnya malam pertama, kesadaran kedua mempelai hendaknya tetap terjaga, agar tak ditenggelamkan gelombang gairah bercinta, terutama ketika luka malam pertama masih tersisa,


dan kedua pasangan sama-sama asyik terlena hendaknya dilaksanakan dengan lain cara,


atau akan lebih baik lagi apabila bisa ditunda.


Karena suatu percintaan yang dipaksakan,


hanya akan kehilangan keindahan dan kenikmatan,


dan membuat mempelai perempuan kesakitan,


apalagi jika dilakukan secara kasar dan berlebihan, dikhawatirkan akan mengakibatkan pendarahan,


dan menjadi trauma kengerian berkepanjangan,


yang mencekam jiwa, membelenggu akal pikiran,


dan pada akhimya menghancurkan kebahagiaan.


Kedua mempelai hendaknya memahami,


bahwa hubungan intim atau percintaan suami istri,


bukan berarti hubungan kelamin harus pula terjadi, karena belaian dan kemesraan yang terbit dari hati, merupakan keindahan dan kenikmatan tak terperi,


yang senantiasa didambakan oleh tiap-tiap istri,


namun yang justru sering diabaikan suami.


Karena kaum lelaki terlanjur merasa yakin,


bahwa percintaan yang dapat memuaskan batin,


hanya diperoleh jika terjadi hubungan kelamin,


dan apabila percintaan itu bermakna lain,


tentu banyak lelaki yang lebih suka tidak kawin."


Sangaji tersentak kaget dan menjerit,


karena Salindri secara tiba-tiba mencubit,


sehingga Sangaji tak sempat berkelit,


hanya meringis menahan rasa sakit.


Ketika Sangaji berniat membalas,


keburu Salindri minta dibacakan sampai tuntas,


Kitab Seni Bercinta Smaragama karya Harry Tjahyono, Wajib dibaca


lanjutan wejangan yang ada dalam Bab Empat Belas,


yang mengungkapkan sekaligus membahas,


relevansi organ kejantanan dengan rasa puas.


Meski Sangaji masih merasa penasaran,


lantaran belum berhasil melakukan pembalasan,


Kitab Smaragama kembali dibaca perlahan:


"Ibarat sedang bermain layang-layang,


maka agar layang-layang bisa melambung terbang,


dan ketika diadu bisa tampil sebagai pemenang,


yang terpenting bukan soal panjang pendek benang, bukan pula soal besar kecilnya layang-layang.


Tanpa tahu bagaimana caranya menerbangkan, benang yang panjang akan menjadi suatu keruwetan, layang-layang besar akan menjadi sebuah beban,


dan permainanpun menjadi tidak menyenangkan, sehingga tidak dapat memberikan kepuasan,


dengan kata lain berakhir dalam kegagalan.


Benang dan layang-layang cuma sekadar alat,


agar permainan menjadi seru, indah, hebat dan nikmat, kedua mempelai perlu mencapai kata sepakat,


dalam memilih dan menerapkan sejumlah kiat.


Kedua mempelai hendaknya mengetahui,


perihal pentingnya mengatur dan menentukan posisi, demi mencapai puncak nikmat percintaan suami istri, seperti halnya pada saat angin sedang mati,


layang-layang tentu tak akan bisa terbang tinggi,


jika benang ditarik dan diulur dalam posisi berdiri, padahal seharusnya mesti dilakukan sambil berlari.


Apabila layang-layangnya kelewat besar,


sedangkan lapangan permainan tak cukup lebar,


kedua mempelai hendaknya bisa lebih bersabar,


walau berjalan lancar jangan lantas dicecar gencar,


agar permainan tak berkembang menjadi kasar,


lantaran gelora gairah terlampau bebas diumbar.


Layang-layang besar berbenang panjang,


akan lebih aman jika terbang dengan tenang,


karena gerakan yang malang-melintang,


meliuk-liuk naik turun kiri kanan silang-menyilang,


hanya membuat benang menegang kejang,


lalu putus dan layang-layangpun hengkang, meninggalkan pecundang yang sedang meradang.


Layang-layang hanyalah sekadar perumpamaan, agar masalah seks yang kini masih tabu dibicarakan, dapat lebih mudah dan lebih sopan diperbincangkan,


dan sebelum pembahasan soal seks ini dilanjutkan, berikut ini hal yang perlu dan harus disampaikan,


yakni bahwa semua yang terucap dalam wejangan, hendaknya dibaca dengan kacamata keilmuan,


didengar dengan telinga yang rindu pengetahuan,


dan hanya dilaksanakan dalam pemikahan.”


Sangaji meraih gelas berisi air putih,


dan meneguknya sampai tandas habis bersih,


lalu menoleh ke arah Salindri yang tampak letih,


dan ketika menatap bola mata istrinya yang jernih, Sangaji seperti menyelami telaga cinta kasih.


Tapi sebelum Sangaji hanyut tergoda,


dengan sikap dan suara manja Salindri meminta, dibacakan lanjutan wejangan Kitab Smaragama,


dan dengan senang hati Sangaji memenuhinya:


"Dalam memilih dan menentukan posisi,


hendaknya berdasar kesepakatan suami istri,


dan hendaknya pula kesepakatan itu diawali,


dari kesediaan untuk mencoba menikmati,


suatu posisi yang ditawarkan suami atau istri,


agar kadar obyektivitas penilaiannya cukup tinggi,


karena bukan cuma berdasarkan kebenaran teori melainkan telah dipraktekkan dan dialami sendiri.


Dan salah satu posisi terbaik dan istimewa,


bagi yang organ kejantanannya di atas rata-rata,


dan terutama bagi yang ukurannya luar biasa,


adalah apabila lelaki bersedia duduk menyangga, sehingga sang istri yang menduduki pangkuannya,


dapat mengatur irama bercinta secara leluasa."

Sponsored Links.
Loading...
Sponsored Links.
-
Sponsored Links
Reply

Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off



All times are GMT +7. The time now is 04:00 PM.

 

About Us

"Ceriwis Forum is a place to find information in various categories. Be inspired, Be social, Join the Community!"

 

Pasang Iklan

Mau Pasang Iklan? Klik tombol di bawah ini.

Download on App store    Download on Google play
Copyright © 2018